Karyakepri.com
Editor's Picks Karimun

PT Timah Dicanangkan sebagai BUMN Tangguh Covid-19

PT Timah Tbk wilayah operasional Kepri dan Riau dicanangkan sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Tangguh COVID-19, Kamis (16/7/2020). (foto istimewa)

KARYAKEPRI.COM, KARIMUN – PT Timah Tbk wilayah operasional Kepri dan Riau dicanangkan sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Tangguh COVID-19, Kamis (16/7/2020).

Pencanangan ini merupakan bentuk dukungan PT Timah kepada pemerintah dalam pencegahan penanggulangan penyebaran Covid-19 di wilayah Kabupaten Karimun.

Pencanangan langsung dilakukan Bupati Karimun Aunur Rafiq dengan disaksikan General Manager PT Timah Tbk wilayah operasi Kepri dan Riau Robertus Bambang Susilo, Ketua DPRD Karimun Muhammad Yusuf Sirat dan Jajaran Forum Komunikasi Daerah Kabupaten Karimun.

Pencanangan berlangsung di Wisma PT Timah Desa Prayun, Kecamatan Kundur Barat Kabupaten Karimun dengan ditandai penekanan sirine.

GM PT Timah wilayah Operasi Kepri dan Riau Robertus Bambang Susilo mengatakan, Pencanangan PT Timah sebagai BUMN Tangguh sebagai bentuk perhatian atas pencegahan dan penanggulangan Covid-19.

“Menjadi BUMN Tangguh, penerapan protokol kesehatan akan semakin diperketat. Dimana, setiap aktifitas keluar masuk di perusahaan harus melalui protokol kesehatan,” kata Bambang Susilo, Kamis (16/7/2020).

Ia menyebutkan, pencegahan dan penanggulangan Covid-19 merupakan hal terpenting bagi PT Timah, dimana apabila terjadi penyebaran Covid-19 nantinya akan berdampak kepada aktifitas kerja di perusahaan.

“Tentunya, apabila terjadi penyebaran di wilayah operasi kami, tentu aktifitas operasional akan dihentikan sesuai dengan protokoler yang berlaku serta menganggu produksi perusahaan,” katanya.

Bambang mengatakan, PT Timah sebagai BUMN Tangguh Covid-19 telah mempersiapkan seluruh sarana prasarana pendukung protokol kesehatan dari tempat cuci tangan, alat pengukur suhu tubuh, penerapan sosial distancing dan mewajibkan karyawan untuk menggunakan masker.

“Kita juga telah mempersiapkan temaga medis dan lokasi karantina bagi karyawan yang tertular. Namun tentu itu tidak kita harapkan,” katanya.

Ia menyebutkan, PT Timah akan selalu berkomitmen untuk mendukung pemerintah daerah, salah satunya atas keberhasilan dalam menanggulangi Covid-19.

“Kita tetap berkomitmen dan menjaga agar penyebaran Covid-19 ini tidak terjadi,” katanya.

Bambang juga mengatakan, PT Timah bahkan telah melakukan pemeriksaan cepat rapid test kepada hampir seluruh karyawannya dengan hasil non reaktif.

“Ada 1.188 orang yang telah kita lakukan rapid test dan hasilnya non reaktif semua. Apabila secara keseluruhan karyawan kita ada 1.243 orang, artinya 95 persen sudah di rapid test,” katanya.

Sementara Bupati Karimun, Aunur Rafiq menuturkan, meski Karimun saat ini masih berada pada status zona hijau, sangat diperlukan kesadaran masyarakat terhadap protokol kesehatan.

“Beranggapan karena kita sudah berada pada posisi aman, oleh karena itu kita tidak pernah berhenti mengimbau masyarakat. Karena kembali pada kehidupan normal seperti dulu itu belum ada yang bisa menjamin,” kata Rafiq.(ricky)